Tajdid Iman

http://www.koolpoetry.com/bismillah.gif

Seseorang yang memiliki hati pasif, diam dan tiada gerakan ibadat sebenarnya sudah mati sebelum dicabut nyawanya. Kekosongan hati timbul akibat lemahnya semangat manusia untuk bangkit dan melawan keinginan hawa nafsu. Kita perlukan semangat melupakan kesedihan, bangkit dan berjuang melawan musuh yang nyata iaitu syaitan. Tiada seorang manusia yang tetap tinggi kedudukan imannya. Ada kala dia terjatuh dan tersungkur, kemudian menyesali kelalaian dan kembali bertaubat. Ini digambarkan dalam al-Quran bermaksud:

“Dan orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa mereka dan siapakah yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” Surah Ali Imran: Ayat 135


http://www.trevwilliams.co.uk/metips/images/cartoons/sleep.jpg



Hati menganggur, malas dan berputus asa ada ciri-ciri sebagai berikut: Berlebih-lebihan melakukan perkara mubah. Terlalu banyak berehat, santai dan mengisi kekosongan masa dengan hiburan, makanan, tidur yang panjang, bermain dan bergurau, banyak tertawa, panjang angan-angan dan semua itu berbahaya jika diteruskan dalam kegiatan seharian.

Kehidupan serba senang tanpa cabaran dan tekanan membuat manusia lupa diri dan lemah semangat bila ditimpa susah. Berhati-hati jika terus berada dalam zon selesa. Orang mukmin hendaklah sentiasa bersedia menghadapi kemungkinan paling teruk yang menghalangnya. Amirul Mukminin Muawiyah bin Abu Sufyan RA yang hidup sebagai Khalifah paling berkuasa selama berpuluh-puluh tahun pernah berkata:

“Aku memakai pakaian daripada semua jenis kain, tetapi tidak pernah menemui sehelai pakaian terbaik setanding pakaian takwa. Aku juga sudah merasai semua jenis makanan, tetapi tidak pernah menemui kelazatan seperti kelazatan sabar. Aku memiliki segala jenis kenikmatan, tetapi tiada kenikmatan mampu menandingi kenikmatan duduk mendekatkan diriku kepada Allah SWT.”


Anggota badannya menolak hidayah Allah SWT. Pernahkah anda berasakan suara hati anda menyuruh berbuat baik, melakukan ibadat dan meninggalkan maksiat? Sebenarnya dalam jasad manusia ada yang mempengaruhi hati dan perasaannya, adakah ia unsur malaikat atau unsur syaitan. Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

“Tidak ada seorang pun daripada kamu melainkan dia diiringi temannya daripada bangsa jin (syaitan) dan temannya daripada malaikat. Sahabat bertanya: “Pada dirimu juga ya Rasulullah? Sabda baginda: Padaku juga begitu, tetapi Allah Taala menolongku terhadapnya sehingga ia tiada menyuruhku melainkan kebaikan saja.” (Hadis riwayat Muslim)


http://adultcardiac.stanford.edu/images/heart.jpg



Hati yang suka menganggur menjadikan syaitan sebagai teman karibnya. Sementara hati yang aktif dan positif gerakannya dipengaruhi hidayah Allah SWT. Sesungguhnya hanya Allah SWT mampu menggerakkan kita berbuat baik. Hidayah-Nya saja menunjuk kita ke arah jalan selamat. Namun, ramai manusia menolak hidayah Allah SWT. Mereka lahir sebagai orang Islam, tetapi tidak mahu belajar agama Islam. Mereka dipilih Allah SWT sebagai hamba-Nya yang beriman, tetapi membiarkan dirinya kecundang oleh bisikan nafsu dan syaitan. Mengapa kita menolak hidayah Allah SWT yang berada di dalam hati kita? Allah Taala berfirman bermaksud:

“Mereka mempunyai hati, tetapi tidak digunakan untuk memahami ayat Allah. Mereka mempunyai mata, tetapi tidak digunakan untuk melihat tanda kekuasaan Allah dan mereka mempunyai telinga, tetapi tidak digunakan untuk mendengar ayat Allah. Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang yang lalai." (Surah Al-A'raf ayat: 179).

Biasanya masa membuat mereka bertangguh menerima hidayah Allah SWT. Sampai bila harus menunggu? Jika tulang rapuh dan mata menjadi rabun, fikiran bercelaru, mengapa menunggu kematian menjemput, padahal setiap hari hidayah Allah SWT itu turun ke hati kita. Suka bergaul dengan ahli kelab penganggur. Persekitaran mempengaruhi keperibadian kita. Jika suka duduk bersama dan mendengar perbualan ahli perniagaan berjaya atau pakar motivasi hebat, kita semestinya terpengaruh dengan kata rangsangan dan galakan untuk lebih berjaya.

Namun, jika melepak bersama orang bermentaliti lemah dan kualiti kehidupannya juga rendah, sedikit sebanyak ada pengaruh ditinggalkan dalam karakter diri kita. Lebih baik rajin di dunia dan menganggur di akhirat selama-lamanya daripada memanjangkan angan-angan di sini, namun sengsara tiada penghujungnya di akhirat.

http://ekspress.psz.utm.my/jba/spp/bola-senyum.gif


Posted in Labels: | 0 comments

Bandar Terapung



Semalam sempat saya membelek-belek Harian Metro. Menarik sekali berita-berita di dalam akhbar ini. Tetapi saya agak tertarik berita berkenaan bandar terapung. Bandar terapung ini merupakan idea seorang arkitek bagi mengatasi masalah kenaikan paras air laut dunia dengan merancang membina bandar terapung yang mampu mengelilingi dunia.

Bandar terapung, Lilypad, bakal menjadi kediaman 50,000 penduduk dunia, termasuk London yang paling teruk dilanda krisis itu.


Kaji selidik terkini meramalkan, paras air laut akan meningkat sehingga 88 sentimeter atau kira-kira tiga kaki menjelang 2100 yang berkemungkinan besar bakal menenggelamkan kebanyakan pulau di Lautan Pasifik. Kenaikan paras air juga mengancam sebahagian besar kawasan rendah di persisiran pantai dan bandar besar seperti London, New York dan Tokyo.

Menurut Panel Perubahan Cuaca Antara Negara (IPCC), paras laut dunia dijangka meningkat antara sembilan hingga 88 sentimeter menjelang 2100 dengan anggaran purata pada 50 sentimeter.Ia berpunca daripada pemanasan global yang mencairkan ais di kutub. Di kebanyakan kawasan, kenaikan 50 sentimeter bakal menenggelamkan pantai dan juga sebahagian besar pesisiran pantai.

Kepulauan Pasifik seperti Tuvalu, Kiribati atau Maldives, kawasan paling tinggi hanya dua atau tiga meter daripada paras laut.Jika paras air meningkat 50 sentimeter, sebahagian besar kawasan tiga pulau ini akan ditenggelami air.


Malah, jika ada bahagian tidak tenggelam sekalipun, penduduk pasti berdepan masalah air bersih kerana air laut yang masin pasti mencemari sumber air tawar.

Jutaan lagi penduduk dunia yang menetap di pesisiran pantai di selatan Asia seperti Pakistan, India, Sri Lanka, Bangladesh dan Myanmar berdepan masalah sama.

Memang tidak dapat dinafikan bahawa apabila hampirnya kiamat, maka suhu bumi akan meningkat, kemudian di susuli dengan cairnya ais-ais di kutub utara. Apa yang dapat saya bayangkan, pada masa itu tiada lagi tempat untuk semua manusia bergantung melainkan pada amalan yang dikerjakan.

Mungkin kisah Nabi Nuh berulang kembali. Tetapi adakah semua yang berada di atas bandar terapung ini akan selamat? Sedangkan pada suatu masa dahulu Tokyo ada membina bangunan yang dapat terselamat dari gempa bumi. Tetapi pada akhirnya kekuasaan manusia tidak dapat melawan kekuasaan Allah, bangunan tersebut ranap menyembah bumi.


Sepertimana kisah Nabi Nuh a.s, Nuh menerima wahyu dari Allah:"Siap-siaplah engkau dengan kapalmu, bila tiba perintah-Ku dan terlihat tanda-tanda daripadaKu maka segeralah angkut bersamamu di dalam kapalmu dan kerabatmu dan bawalah dua pasang dari setiap jenis makhluk yang ada di atas bumi dan belayarlah dengan izin-Ku."
Kemudian tercurahlah dari langit dan memancur dari bumi air yang deras dan dahsyat yang dalam sekelip mata telah menjadi banjir besar melanda seluruh kota dan desa menggenangi daratan yang rendah mahupun yang tinggi sampai mencapai puncak bukit-bukit sehingga tiada tempat berlindung dari air bah yang dahsyat itu kecuali kapal Nabi Nuh yang telah terisi penuh dengan para orang mukmin dan pasangan makhluk yang diselamatkan oleh Nabi Nuh atas perintah Allah.

Dengan iringan"Bismillah majraha wa mursaha"belayarlah kapal Nabi Nuh dengan lajunya menyusuri lautan air, menentang angin yang kadang kala lemah lembut dan kadang kala ganas dan ribut. Di kanan kiri kapal terlihatlah orang-orang kafir bergelut melawan gelombang air yang menggunung berusaha menyelamat diri dari cengkaman maut yang sudah sedia menerkam mereka di dalam lipatan gelombang-gelombang itu.
Tatkala Nabi Nuh berada di atas geladak kapal memperhatikan cuaca dan melihat-lihat orang-orang kafir dari kaumnya sedang bergelimpangan di atas permukaan air, tiba-tiba terlihatlah olehnya tubuh putera sulungnya yang bernama "Kan'aan" timbul tenggelam dipermainkan oleh gelombang yang tidak menaruh belas kasihan kepada orang-orang yang sedang menerima hukuman Allah itu. Pada saat itu, tanpa disadari, timbullah rasa cinta dan kasih sayang seorang ayah terhadap putera kandungnya yang berada dalam keadaan cemas menghadapi maut ditelan gelombang.


Nabi Nuh secara spontan, terdorong oleh suara hati kecilnya berteriak dengan sekuat suaranya memanggil puteranya:Wahai anakku! Datanglah kemari dan gabungkan dirimu bersama keluargamu. Bertaubatlah engkau dan berimanlah kepada Allah agar engkau selamat dan terhindar dari bahaya maut yang engkau menjalani hukuman Allah." Kan'aan, putera Nabi Nuh, yang tersesat dan telah terkena racun rayuan syaitan dan hasutan kaumnya yang sombong dan keras kepala itu menolak dengan keras ajakan dan panggilan ayahnya yang menyayanginya dengan kata-kata yang menentang:"Biarkanlah aku dan pergilah, jauhilah aku, aku tidak sudi berlindung di atas geladak kapalmu aku akan dapat menyelamatkan diriku sendiri dengan berlindung di atas bukit yang tidak akan dijangkau oleh air bah ini."

Nuh menjawab:"Percayalah bahawa tempat satu-satunya yang dapat menyelamatkan engkau ialah bergabung dengan kami di atas kapal ini. Masa tidak akan ada yang dapat melepaskan diri dari hukuman Allah yang telah ditimpakan ini kecuali orang-orang yang memperolehi rahmat dan keampunan-Nya."
Setelah Nabi Nuh mengucapkan kata-katanya tenggelamlah Kan'aan disambar gelombang yang ganas dan lenyaplah ia dari pandangan mata ayahnya, tergelincirlah ke bawah lautan air mengikut kawan-kawannya dan pembesar-pembesar kaumnya yang durhaka itu.

Daripada kisah Nabi Nuh a.s ini,maka kita dapat ambil beberapa pengajaran, antaranya manusia tidak dapat memberi hidayah kecuali Allah sahaja yang mampu memberikan hidayah pada manusia. ”Innaka la tahdi man ahbab ta walakinnaAllah ayahdi manyasyak”. Kemudian kita bayangkan bahawa bukit yang tinggi(Lillypad) dapat menyelamatkan, tetapi keimanan pada Allah sahajalah yang mampu mengatasi segalanya.

Posted in Labels: | 2 comments

Kematian yang makin hampir.

Malam tadi sempat aku luangkan sedikit masa untuk pergi melawat sahabat-sahabat yang tinggal di blok 9(RK (Rumah Kamal).Cadangnya lepas pukul 12 nak balik rumah sewa, tapi bila duduk ja depan laptop danial (Pok Nya), terus ja hanyut....Terpaksa la bermalam di situ.Pikir-pikir balik, boleh ambik Pak Can (Panggilan manja untuk SU PMI (Faisal) terus. Pak Can dari kampung, cuti ni dia balik kampung 3 hari ja. Kesian kan...
Masa dok depan laptop Pok Nya, aku tertarik dengan satu video. Video ni mengisahkan tentang kematian seorang ustaz yang sedang berceramah. Kalau diperhatikan pada dahi dan mata ustaz ni, kita dapat lihat memang ada tanda-tanda kematian pada raut wajahnya.
Adakah kita semua bersedia untuk ke sana????

TANDA-TANDA KEMATIAN UNTUK ORANG ISLAM

Tanda 40 hari sebelum hari mati

Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar. Bahagian pusat kita akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita akan gugur dari pokok yang letaknya di atas Arash Allah SWT. Maka malaikat maut akan mengambil daun tersebut dan mula membuat persediaannya ke atas kita,antaranya ialah ia akan mula mengikuti kita sepanjang masa. Akan terjadi malaikat maut ini akan memperlihatkan wajahnya sekilas lalu dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini akan merasakan seakan-akan bingung seketika. Adapun malaikat maut ini wujudnya cuma seorang tetapi kuasanya untuk mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan dicabutnya.

Tanda 7 hari

Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka yang diuji dengan musibah kesakitan di mana orang sakit yang tidak makan secara tiba-tiba ianya berselera untuk makan.

Tanda 3 hari

Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita iaitu diantara dahi kanan dan kiri. Jika tanda ini dapat dikesan maka berpuasalah kita selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti. Ketika ini juga mata hitam kita tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang sakit hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dapat dikesan jika kita melihatnya dari bahagian sisi. Telinganya akan layu dimana bahagian hujungnya akan beransur-ansur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.

Tanda 1 hari

Akan berlaku sesudah waktu Asar di mana kita akan merasakan satu denyutan di sebelah belakang iaitu di kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita tidak akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya.

Tanda akhir

Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu keadaan sejuk di bahagian pusat dan ianya akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum. Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan malaikatmaut untuk menjemput kita kembali kepada Allah SWT yang telah menghidupkan kita dan sekarang akan mematikan pula.

video

Posted in Labels: | 2 comments

‘OKS bukan lebai’




Oleh Isma Ismail
isma@hmetro.com.my

KOTA BHARU: “Orang Kena Saman (OKS) beritahu saya, dia pelajar pondok dan pada pemahaman saya dia masih lagi seorang pelajar,” kata seorang anggota polis dalam perbicaraan terhadap seorang pelajar pondok berserban yang didakwa melakukan kesalahan tidak memakai topi keledar ketika menunggang motosikal di Mahkamah Majistret di sini, semalam.

Saksi pendakwa yang bertugas sebagai anggota Unit Peronda, Konstabel Che Sidek Omar Mat Hassan, berkata pelajar terbabit ketika ditahan memberitahu statusnya sebagai pelajar pondok, maka tindakan saman boleh diambil kerana pelajar terbabit belum layak dianggap lebai kerana masih belajar.

Menurutnya, dia memahami Kaedah-Kaedah Motosikal (Topi Keledar) 1973 yang dibaca bersama Pengecualian 1975 menyatakan pengecualian saman hanya untuk seseorang bergelar haji, hajah, Sikh dan lebai.

Prosiding itu berlangsung di hadapan Majistret Tengku Amalin A’ishah Putri Sultan Ismail Petra selepas pelajar Madrasah al-Diniah al-Bakriah, Pusat Pengajian Islam Pondok, dekat Pasir Tumboh, Ahmad Nasir Darus, 27, mengaku tidak bersalah terhadap kesalahan tidak memakai topi keledar di Jalan Pasir Tumboh di sini, jam 6.30 petang pada 20 September 2007.

Pemuda itu didakwa mengikut Kaedah 4 Motosikal (Topi Keledar) 1973 yang boleh dihukum mengikut Seksyen 119(2) Akta Pengangkutan Jalan 1987 (Akta 333/87) dan dibaca bersama Seksyen 128(1) akta sama.

Jika disabitkan kesalahan boleh menyebabkan didenda sehingga RM2,000 atau penjara sehingga enam bulan atau kedua-duanya sekali.

Pendakwaan dilakukan Pegawai Pendakwa Polis, Cif Inspektor Mohd Yusri Mamat, manakala Ahmad Nasir selaku OKS diwakili peguam, Ahmad Rizal Affande Zainol.

Menurut Che Sidek, pelajar terbabit tidak memakai topi keledar, sebaliknya berserban dengan ikatan kemas dan pada masa sama tidak menunjukkan sebarang dokumen menyatakan dia dikecualikan memakai topi keledar.

Terdahulu, saksi itu turut disoal Ahmad Rizal mengenai pemahamannya terhadap peruntukan Kaedah Motosikal yang menyebut pengecualian saman.

Ahmad Rizal merujuk maksud lebai dipetik dari Kamus Dewan dan Kamus Pelajar, Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) yang bermaksud orang yang tahu tentang agama, orang yang melakukan kerja bersangkutan agama dan gelaran kepada orang yang tahu hal ehwal atau taat kepada agama.

Che Sidek yang sudah enam tahun bertugas sebagai anggota polis, memberitahu dia mendapati Ahmad Nasir itu mempunyai ciri seorang lebai, tetapi tidak bersetuju cadangan Ahmad Rizal saman terhadap pelajar berkenaan menyalahi Pemberitahuan Pengecualian 1975 bagi Kaedah-Kaedah Motosikal (Topi Keledar Keselamatan) 1973.

Ketika prosiding, Ahmad Rizal turut meminta saksi pendakwa menunjukkan bukti dirinya beragama Islam kepada mahkamah, sebelum Che Sidek bersetuju mengucap dua kalimah syahadah serta menyatakan maksudnya di hadapan majistret bagi membuktikan kepada mahkamah dia beragama Islam.

Kemudiannya, Tengku Amalin menetapkan 21 Julai nanti sebagai tarikh hujahan bertulis kedua-dua pihak, diikuti hujahan balas peguam bela dan hujahan pihak pendakwa masing-masing pada 4 dan 18 Ogos ini, sebelum keputusan kes ditetapkan pada 15 September depan.

Selesai prosiding berkenaan, Ahmad Nasir disambut dan diiringi kira-kira 100 pelajar pondok tempat dia belajar yang juga hadir dengan berserban dan berjubah.

Sebaik Ahmad Nasir keluar dari dewan mahkamah kira-kira jam 12.30 tengah hari, mereka berkumpul dan mengamimkan doa dibacakan seorang daripada rakannya.

Posted in Labels: | 0 comments

Aku terima Nikahnya...

Hm, dah lama nak mendapatkan buku ini, semenjak terlihat promosi buku ini di lamanweb saifulislam.com, ada juga cadangan nak mencarinya di kedai buku.. cuma baru semlm sempat singgah di Pustaka Mukmin di Jalan TAR, otw nk balik ke UM setelah meeting di UIA selesai.. Alhamdulillah,hari ni, habis juga membacanya..

Menarik apabila kita terbaca tajuk buku ini, membuatkan rasa ingin tahu terhadap apa isinya.. Berbaloi membeli buku ini dan meluangkan sedikit masa membacanya bagi menambahkan lg erti dan kefahaman bagi meneruskan kehidupan yang mendatang. Bknlah tujuan untk mengulas sinopsis buku ini, cuma sekadar sedikit perkongsian kefahaman yg dapat dijadikan iktibar kepada kita semua samada yang belum bernikah mahupun yang sudah bernikah.. Semuanya akan melalui pelbagai ujian yang pasti mendatang..

Bagi yang belum berpunya ataupn masih mencari pasangan, jika perancangan untuk menuju ke gerbang perkahwinan masih samar dan bukanlah dalam masa 1-2tahun akan dtg, rasanya utamakan perkara yang lebih utama dlu.. Bknlah itu suatu sifir yang wajib diikuti, tapi ianya merupakan pandangan penulis dlm membicarakan persoalan yang sentiasa bermain di kalangan anak muda sekarang. Dan bagi yang sudah berpunya/bertunang, jagalah hubungan itu sebagai satu amanah.. Pertunangan merupakan satu perkara yang berat untuk dijaga ditambah pula dengan pelbagai ujian yang akan menduga.. Perkahwinan perlulah dilihat melalui satu skop yang lebih luas. Ianya bukan sekadar menghalalkan apa yang diharamkan sebelum pernikahan, tetapi ianya juga merangkumi skop kehidupan yang penuh dengan tanggungjawab, amanah serta kasih sayang. Setelah diamati, saya merasakan Ust Hasrizal bijak dlm memberikan makna perkahwinan itu dan juga view awal tntg kehidupan selepas pernikahan. Mungkin perjalanannya berbeza, tetapi ujian serta cabaran tetap ada..

Pengalaman yang dikongsikan Ust Hasrizal di dalam buku ini banyak menumpukan kepada kesedaran tanggungjawab setelah pernikahan.. Saya agak tertarik dengan keadaan masyarakat Irish yang begitu penyayang terhadap kanak-kanak.. Tetapi segala yang diceritakan itu, bukanlah di tanah air kita, tapi di Ireland.. Sedih apabila mengenangkan tanah air kita yang dicintai ini, semakin hari semakin banyak perkara yang membimbangkan kita.. Anak-anak kini tidak lagi selamat berada di luar rumah.. Begitulah keadaan sekarang.. Bilakah berakhirnya zaman jahiliyah moden ini.. 'Baldatun toyyibatun wa rabbun ghafur..' merupakan impian kita semua.. Negara yang aman serta mendapat rahmah dari Allah S.W.T dari langit dan juga bumi.. Bersama kita perjuangkannya...

So, inilah sedikit perkongsian.. Saya tidaklah pandai mengulas dengan lebih detail, cuma ianya sekadar perkongsian dari view yang saya rasa penting untk dikongsikan bersama, insya-Allah.. Hm, pasni nk kena habiskan buku 'Formula Solat Sempurna' yang dihasilkan oleh Ustaz Zaharuddin Abd Rahman, Mantan Presiden PMIUM... Semoga hidupku, matiku hanyalah untukMu ya Rabb..

Posted in Labels: | 1 comments